12 Peradaban Kuno yang Hilang Secara Misterius

peradaban kuno

SemuaAdaDisini.com – Mengapa peradaban yang maju, untuk saat itu, tiba-tiba tidak ada lagi, penghuninya pergi dan arsitekturnya ditinggalkan? Teori konspirasi menawarkan segala macam penjelasan yang aneh-aneh dan kebanyakan tidak masuk akal, termasuk penculikan alien.

Tetapi seperti yang dikutip dari terselubung.in, dalam kasus 12 masyarakat ini, penyebab hilangnya kemungkinan besar lebih biasa: bencana alam, perubahan iklim, invasi dan perekonomian yang hancur. Namun, kita tidak tahu persis (dan mungkin tidak akan pernah tahu) apa yang sebenarnya terjadi tentang akhir kerajaan Khmer Kamboja, masyarakat Minoan Crete atau dua peradaban kuno di Amerika Serikat…

 

Indus Valley Civilization, Pakistan

Rumah bagi salah satu keajaiban terbesar arsitektur dunia kuno, peradaban Lembah Indus (dikenal pada puncak pengaruhnya sebagai Peradaban Harappa) merupakan salah satu permukiman urban awal terbesar di benua manapun. Terletak di daerah yang saat ini disebut Pakistan, Peradaban Lembah Indus berkembang 4.500 tahun yang lalu dan kemudian dilupakan kecuali untuk legenda lokal sampai reruntuhannya digali pada tahun 1920. Peradaban yang Canggih dan berteknologi maju ini, termasuk peradaban Mohenjo Daro yang terkenal, menampilkan sistem sanitasi perkotaan pertama di dunia serta bukti kemampuan mengejutkan dalam matematika, teknik dan bahkan proto-kedokteran gigi. Pada tahun 1500 SM, Peradaban Lembah Indus ini ditinggalkan, mungkin setelah invasi oleh suku Indo-Eropa atau jatuhnya pertanian akibat perubahan iklim.

 

Kekaisaran Khmer, Kamboja

Pernah menjadi salah satu imperium paling kuat di Asia Tenggara, peradaban Khmer menyebar dari yang kini disebut Kamboja, keluar ke Laos, Thailand, Vietnam, Myanmar dan Malaysia dan terutama dikenal untuk Angkor, ibukota provinsi. Kekaisaran ini bertanggal kembali ke 802 CE. Selain prasasti batu, tidak ada catatan tertulis yang ditemukan, sehingga pengetahuan kita tentang peradaban ini berasal dari gabungan investigasi arkeologi, relief di dinding candi dan laporan pihak luar termasuk Cina. Masarakat Khmer mempraktekkan ajaran Hindu dan Budha dan membangun candi yang rumit, menara dan struktur lainnya termasuk Angkor Wat, yang didedikasikan untuk Dewa Wisnu. Serangan dari luar, kematian akibat wabah, masalah pengelolaan air yang mempengaruhi tanaman padi dan konflik atas kekuasaan di antara keluarga kerajaan mungkin menyebabkan akhir kerajaan ini, yang akhirnya jatuh ke tangan orang Thailand tahun 1431 Masehi.

 

Anasazi, New Mexico, Amerika Serikat

Mesa Verde

 

‘Anasazi’ adalah nama modern untuk Rakyat Pueblo kuno yang mendiami daerah ‘Four Corners’, daerah Amerika Serikat barat daya di persimpangan negara bagian Utah, Arizona, New Mexico dan Colorado. Peradaban mereka muncul sekitar abad 12SM, dan terkenal dengan struktur batu dan bata dibangun di sepanjang dinding tebing termasuk Cliff Palace di Mesa Verde National Park, White House Ruins dan Pueblo Bonito di tepi utara Chaco Canyon. Arsitektur ini berkembang menjadi tempat tinggal gua multi lantai yang luar biasa yang sering hanya dapat diakses oleh tali atau tangga.


Pueblo Bonito

 

Para Puebloans kuno tidak benar-benar “menghilang”, mereka itu, bagaimanapun, meninggalkan tanah air mereka untuk alasan yang tidak diketahui pada abad 12 dan 13 Masehi. Banyak ahli serta Puebloans modern, yang mengklaim Puebloans kuno sebagai nenek moyang mereka, percaya bahwa penggundulan hutan dan kekeringan disebabkan konflik internal dan perang, menyebabkan masarakat kuno ini untuk pergi menyebar.

 

Peradaban Olmec, Meksiko

Di tempat yang sekarang Veracruz dan Tabasco di dataran rendah tropis di selatan dan tengah Meksiko pernah menjadi peradaban Pra-Columbus besar yang membangun patung ‘Kepala Kolosal’ yang luarbiasa, mempraktekkan pertumpahan darah dan pengorbanan manusia, menemukan konsep angka nol dan pada dasarnya meletakkan dasar untuk setiap kebudayaan Mesoamerika selanjutnya. Peradaban Olmec bahkan mungkin telah menjadi peradaban pertama di belahan bumi Barat yang mengembangkan sistem tulisan, dan mungkin telah menemukan kompas dan kalender Mesoamerika. Bertanggal kembali ke sekitar 1500 SM, peradaban Olmec tidak ‘ditemukan’ oleh sejarawan sampai pertengahan abad ke-19. Keruntuhan peradaban ini mungkin disebabkan oleh perubahan lingkungan yang disebabkan oleh letusan gunung berapi, gempa bumi atau mungkin praktik pertanian yangn merusak alam.

 

Kekaisaran Aksumite, Ethiopia

Peserta utama dalam perdagangan dengan Kekaisaran Romawi dan India Kuno, Kerajaan Aksumite – juga dikenal sebagai Kerajaan Aksum atau Axum – menguasai timur laut Afrika termasuk Ethiopia dimulai pada abad ke-4 SM. Banyak teori yang mengatakan bahwa kerajaan inilah yang pernah dipimpin oleh Ratu Sheba, Kekaisaran Aksumite itu kemungkinan perkembangan pribumi Afrika yang tumbuh mencakup sebagian besar Eritrea, Ethiopia utara, Yaman, Arab Saudi selatan dan utara Sudan. Kekaisaran ini memiliki alfabet sendiri dan mendirikan obelisk besar termasuk Obelisk Axum, yang masih berdiri. Ini adalah kekaisaran besar pertama yang masuk Kristen. Runtuhnya kekaisaran Axum dinisbahkan pada berbagai isolasi ekonomi akibat perluasan Kekaisaran Islam, invasi, atau perubahan iklim yang mengubah pola banjir sungai Nil.

 

Bangsa Minoa, Crete

Dinamakan dengan nama seorang raja dalam mitos, Minos, peradaban Minoan Crete tidak ditemukan kembali sampai awal abad ke-20, tapi sejak itu kita telah menemukan potongan puzzle menarik dari peradaban kuno yang mulai berkembang lebih dari 7.000 tahun yang lalu, mencapai kejayaannya sekitar 1600 SM . Menjadi pusat perdagangan sekitar 2700 SM, dan sebagai peradaban maju, Kompleks istana yang lebih besar dan lebih besar lagi dibangun dan dibangun kembali setelah berbagai bencana alam – gempa bumi dan letusan gunung berapi Thera. Salah satunya adalah istana Knossos, yang memiliki ‘labirin’ yang terkait dengan legenda Minos, dan sekarang menjadi situs arkeologi utama dan objek wisata. Tapi kadang-kadang sekitar 1450 SM, ada bencana sangat besar yang membuat Minoans tampaknya tidak dapat kembali jaya, dan peradaban mereka menjadi sangat lemah sehingga dapat dijatuhkan oleh bangsa Mycenaean. Fakta menyenangkan: script Minoan, yang dikenal sebagai Linear A, tetap tidak/belum dapat diterjemahkan.

 

Cucuteni-Trypillians, Ukraina & Rumania

Pemukiman Neolitik terbesar di Eropa dibangun oleh Cucuteni-Trypillians yang masa kini bernama Ukraina, Rumania dan Moldova. Peradaban misterius, yang berkembang antara 5500 SM dan 2750 SM, ditandai dengan tembikar yang unik bermotif dan dengan kebiasaan aneh yang membakar desa sendiri ke setiap 60 sampai 80 tahun. Desa-desa dibangun kembali lagi dan lagi, di atas abu yang lama. Sekitar 3.000 situs arkeologi Cucuteni-Trypillian telah diidentifikasi termasuk apa yang mungkin menjadi pabrik garam tertua di dunia. Seperti banyak peradaban lain, Cucuteni-Trypillians mungkin telah hancur oleh perubahan iklim, namun teori lain menyatakan bahwa mereka secara bertahap bercampur dengan kelompok lain sampai budaya mereka sendiri hilang.

 

Nabatean, Yordania

Peradaban kuno Nabatean menguasai selatan Yordania, Kanaan dan utara Saudi dimulai pada abad keenam SM, ketika Nabatean nomaden yang berbahasa aramaik mulai secara bertahap bermigrasi dari Saudi. Warisan mereka yang dicontohkan oleh kota yang menakjubkan Petra, diukir ke dalam batu batu pasir solid di pegunungan Jordan, dan mereka dikenang karena keterampilan mereka dalam rekayasa air, mengelola sistem bendungan yang kompleks, kanal-kanal dan waduk yang membantu mereka memperluas dan berkembang dengan baik di wilayah gurun gersang. Sedikit yang diketahui dari budaya mereka dan tidak ada literatur tertulis yang bertahan. Daerah mereka mulai diambil alih oleh bangsa Romawi pada 65 SM, dan pada tahun 106 M mengambil kontrol penuh, mengubah nama kerajaan menjadi Petrea Arabia. Sekitar abad ke 4 M, bangsa Nabatean meninggalkan Petra dengan alasan yang tidak diketahui. Diyakini bahwa, setelah berabad-abad kekuasaan asing, peradaban Nabatean tereduksii menjadi kelompok kelompok penulis dan petani yang akhirnya menjadi Kristen sebelum tanah mereka diambil alih seluruhnya oleh bangsa Arab.

 

Cahokia, Illinois, Amerika Serikat

Beberapa orang Amerika menyadari bahwa mereka memiliki sisa-sisa peradaban kuno yang hilang. Di Illinois, di seberang Sungai Mississippi dari St Louis, Missouri. Situs sejarah Cahokia Mounds adalah semua yang tersisa dari peradaban asli dari budaya Mississippi, yang dibangun sekitar 600 Masehi. Penduduk Cahokia tampaknya tidak menyimpan catatan tertulis. Situs yang menjadi Situs Warisan Dunia ini adalah serangkaian gundukan-gundukan buatan manusia yang tertutup rerumputan serta gerabah dan artefak lainnya. Cahokia pernah menjadi pusat urbanisasi terbesar utara dari kota-kota besar Mesoamerika Meksiko dan mungkin pernah menjadi rumah bagi sebanyak 40.000 orang – yang mana lebih besar, dari penduduk London, Inggris pada tahun 1250 M, atau dari kota manapun di Amerika yang akan datang, sampai Philadelphia sekitar tahun 1800. Cahokia ditinggalkan sekitar 100 tahun sebelum orang Eropa tiba di Amerika Utara, mungkin karena faktor lingkungan atau invasi dari orang luar.

 

Peradaban Mycenaean, Yunani

Berbeda dengan Minoans, Mycenae tidak berkembang dengan perdagangan – mereka berkembang dengan menaklukkan, dan menjadi sebuah kekaisaran yang menguasai seluruh Yunani. Mencapai puncaknya sekitar waktu Minoans menghilang, peradaban Mycenaean menikmati lima abad dominasi sebelum menghilang sekitar tahun 1100 SM. Legenda Hellenic menyatakan bahwa Mycenae lah yang mengalahkan kerajaan Troy, dan artefak kekaisaran nya telah ditemukan sejauh Irlandia. Bahkan, peradaban yang kaya akan budaya dan ekonomi ini telah meninggalkan kekayaan seni, arsitektur dan artefak. Apa yang terjadi dengan Mycenae? Mungkin Bencana alam, tetapi kebanyakan ahli percaya bahwa, baik penyerbuan asing atau konflik internal lah yang membawa akhir dari kerajaan pernah jaya ini.

 

Peradaban Moche, Peru

Lebih mirip seperti kumpulan orang yang berbagi budaya yang sama daripada sebuah kerajaan, peradaban Moche mengembangkan masyarakat berbasis pertanian lengkap dengan istana, piramida dan saluran irigasi yang kompleks di pantai utara Peru antara sekitar abad 1 dan 8 Masehi. Sementara mereka tidak memiliki bahasa tertulis yang dominan, meninggalkan hanya sedikit petunjuk untuk sejarah mereka. Mereka adalah orang yang sangat artistik dan ekspresif yang membuat tembikar dengan sangat rinci dan arsitektur monumental. Pada tahun 2006, Moche Chamber ditemukan dan ternyata digunakan untuk pengorbanan manusia, karena mengandung sisa-sisa persembahan manusia. Ada banyak teori tentang mengapa Moche menghilang, tetapi penjelasan yang paling umum adalah efek El Nino, pola cuaca ekstrim yang ditandai dengan bergantinya periode banjir dan kekeringan yang ekstrim. Mungkin ini menjelaskan upaya berdarah Moche untuk menenangkan para dewa.

 

Budaya Clovis, Amerika Utara

Sangat sedikit yang diketahui tentang budaya Clovis, sebuah masarakat Paleo-Indian prasejarah yang diduga adalah penduduk pertama Amerika Utara. Para arkeolog telah menentukan usia artefak yang ditemukan di sebuah situs arkeologi dekat Clovis, New Mexico pada 11.500 RCYBP (radiocarbon years before present), sama dengan sekitar 13.500 tahun kalender, tetapi tanggal kembali di luar 10.000 tahun dianggap tidak dapat diandalkan. Artefak, tulang dan pisau batu yang dikenal sebagai poin Clovis, adalah di antara petunjuk yang kita miliki, bahwa kelompok (secara teknis bukan peradaban) pernah ada. Dalam tiga puluh tahun terakhir, sisa-sisa aktivitas manusia yang lebih tua telah ditemukan, membuat status Clovis dipertanyakan, tetapi apakah mereka yang pertama atau bukan, Clovis tampaknya menghilang secara tiba-tiba. Beberapa berspekulasi bahwa Clovis berburu dengan berlebihan, menghabiskan pasokan makanan mereka sendiri, atau perubahan iklim, penyakit dan predator melanda mereka. Yang lain percaya bahwa Clovis tidak menghilang sama sekali, tetapi hanya tersebar ke awal suku-suku asli Amerika.

 

Komentar Yuk Disini

comments

Silahkan copy paste artikel ini namun cantumkan link sumber SemuaAdaDisini.com thanks!!