Embun Mematikan dari Drosera

SemuaAdaDisini.com – Perhatikan dengan seksama, tapi berhati-hati jika menyentuhnya. Tetes embun yang berkilau indah di ujung tanaman yang anda lihat dalam foto-foto dibawah ini tidak seperti yang terlihat. Bahkan, itu bukanlah embun, tetapi sebenarnya adalah mucilage (lendir).

embun mematikan

Mucilage adalah lendir tebal dan sangat lengket yang dihasilkan oleh sebagian besar tanaman di planet ini: dan juga diproduksi oleh beberapa mikroorganisme. Sebagian membantu tanaman untuk menyimpan air dan berkecambah, dan bahkan digunakan sebagai penyimpanan makanan darurat di beberapa tanaman. Namun, pada Drosera, mucilage memiliki fungsi yang unik seperti dikutip dari Alam Mengembang Jadi Guru.

Daun dari Drosera, genera terbesar dari tanaman karnivora dengan lebih dari 194 spesies dalam keluarganya, dipenuhi dengan lendir dan makanannya. Setelah serangga hinggap pada zat bergetah ini, mereka tidak bisa membebaskan diri. Tanpa kebebasan, serangga tak dapat menemukan makanan lalu mati dan kemudian menjadi suplemen diet  bagi Drosera yang membutuhkan mineral yang terdapat dalam tubuh serangga.
embun mematikan1

Serangga akan mati dengan dua cara. Pertama serangga mungkin akan menguras tenaganya sendiri saat meronta agar terlepas dari Drosera yang akhirnya akan sia-sia, atau dalam banyak kasus, mereka akan ‘tenggelam’ dalam lendir yang menguasai mereka terlebih dahulu. Lendir menyelubungi mereka dan memblok spirakel serangga (bukaan pada eksoskeleton mereka yang memungkinkan udara untuk mencapai trakea). Kematian seperti ini sebagian besar akan terjadi maksimal lima belas menit setelah kontak pertama.

Meskipun terlihat jahat, nama umum dari Drosera adalah sundew. Nama botani adalah dari bahasa Yunani – Drosos – yang berarti embun. Ini adalah nama yang indah untuk tanaman yang, memang indah, terutama ketika diamati melalui makrofotografi seperti foto-foto di sini.

embun mematikan2
Tanaman ini bervariasi tingginya, dari sekitar 1 cm hingga satu meter tingginya, tergantung pada spesiesnya. Beberapa spesies sundew telah beradaptasi dan dapat mencapai tinggi hingga 3 meter. Meskipun mereka terlihat agak halus, namun mereka sangat kokoh dan dapat mencapai usia lebih dari 50 tahun.

Seiring genera menjadi spesialis, selama ribuan tahun, untuk mengambil nutrisi dalam bentuk sisa-sisa serangga, sundew pygmy, benar-benar meninggalkan nutrisi bumi (tanah) sama sekali. Hal ini, di suatu tempat di sepanjang jalan, enzim nitrate reduktase (yang diperlukan untuk mengambil nutrisi dari tanah), hilang atau ditinggalkan, meskipun sebagian spesies masih mempertahankan kemampuan untuk mengambil nutrisi dari tanah.

Drosera memiliki tentakel-tentakel kelenjar yang dimahkotai dengan lendir di atasnya dan menutupi lamina mereka (bagian datar dari daun). Ada dua kelenjar, satu yang terlibat dalam penangkapan magsa, mengkonversi dan mencerna serangga. Yang pertama adalah penduncular, yang mengeluarkan lendir dalam contoh pertama. Penduncular ini juga diyakini memancarkan aroma yang menarik bagi serangga.
embun mematikan3

Enzim pertama ini juga akan mengubah serangga menjadi semacam sup. Yang kedua, kelenjar sessile, menyerap sup ke tanaman untuk kelangsungan hidupnya, tentu setelah tanaman telah mengeluarkan beberapa enzim yang melarutkan mangsa – hanya setelah diubah ke bentuk sup, maka serangga (atau yang tadinya serangga) dapat diserap melalui daun dan membantu merangsang pertumbuhan.

Dapatkah sundew ini bergerak seperti rekan-rekannya dalam film fiksi ilmiah? Jawabannya adalah “Ya!” – tentakel mereka bergerak bila kontak dengan mangsa yang dapat dicerna. Tentakel akan melengkung dan dan memutar dalam apa yang tampak oleh mata manusia sebagai upaya untuk mendorong serangga untuk bergerak ke titik di mana ada maksimal kelenjar mengintai.

Nama ilmiah dari ini reaksi ini disebut thigmonasty dan (dalam dunia tanaman), Drosera memiliki respon cepat yang spektakuler. Beberapa spesies menekuk tentakel mereka dalam sepersepuluh detik sejak kontak. Sebagian besar spesies Drosera, bagaimanapun, membutuhkan beberapa detik. Satu atau dua memiliki fitur tambahan – setelah mangsa tertangkap dan mati mereka akan melengkungkan daun mereka sepenuhnya di sekitar serangga tersebut.

embun mematikan4

Bunga-bunga dari Drosera hampir selalu berada lebih tinggi daripada tentakel-tentakel yang menangkap mangsa serangga nya. Hal ini pernah dikira karena serangga penyerbuk tidak menjadi mangsa mereka. Namun, sekarang dipercaya bahwa sundew mengembangkan fitur ini hanya karena bunga yang lebih tinggi akan lebih potensial menarik serangga penyerbuk. Serangga-serangga yang membantu penyerbukan mereka juga dapat menjadi santapan mereka.

Genera Drosera lebih luas daripada yang Anda bayangkan. Mereka dapat ditemukan tumbuh dari Alaska hingga ke Selandia Baru. Meskipun demikian Australia adalah rumah bagi lebih dari lima puluh persen dari 194 spesies, dan mereka tidak terdistribusikan merata di seluruh wilayah dunia, sehingga umumnya tidak dianggap sebagai spesies kosmopolitan karena begitu banyak daerah tidak memiliki bukti Drosera pernah tumbuh.

Mereka membutuhkan kondisi yang sangat spesifik untuk berkembang dan itulah mengapa mereka tidak sampai ke rumah kita dengan cara yang sama seperti Venus Fly Trap, meskipun beberapa spesies yang lebih tangguh sering diperjual-belikan. Untuk sebagian besar, keindahan nyata Drosera dapat ditemukan hanya di habitat aslinya.

(klik untuk melihat gambar besar)

embun mematikan5 embun mematikan6 embun mematikan7 embun mematikan8 embun mematikan9 embun mematikan10 embun mematikan11 embun mematikan13 embun mematikan14 embun mematikan15 embun mematikan16 embun mematikan17 embun mematikan18

Silahkan copy paste artikel ini namun cantumkan link sumber SemuaAdaDisini.com thanks!!